Dalam Meningkatkan Kinerja, Kemendagri Terus Dorong Inovasi Daerah dan Berikan Penghargaan

51

LGN MEDAN – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) terus mendorong pemerintah daerah untuk melakukan inovasi dan senantiasa memacu kinerjanya. Kemendagri juga memberikan penghargaan bagi daerah yang sangat inovatif. Upaya itu dilakukan agar tujuan pelaksanaan otonomi daerah dapat segera terwujud dalam peningkatan pelayanan publik, peningkatan kesejahteraan masyarakat, dan peningkatan daya saing daerah. Kepala Badan Litbang Kemendagri, Dr. Drs. Agus Fatoni, M.Si. mengatakan guna mendorong upaya tersebut, setiap tahunnya Kemendagri menggelar pengukuran dan penilaian Indeks Inovasi Daerah. “Pengukuran indeks ini merupakan salah satu bentuk pembinaan Kemendagri terhadap pelaksanaan urusan pemerintahan daerah. Dengan menggunakan 2 aspek, 8 variabel, dan 36 indikator dalam pengukurannya, diharapkan Kemendagri dapat memetakan kondisi inovasi daerah di seluruh Indonesia,” ujar Fatoni ketika menjadi narasumber pada acara Pengumuman dan Penganugerahan Penghargaan Inovasi Daerah Provinsi Sumatera Utara Tahun 2021 dan Launching E-Samsat, Rabu, 27 Oktober 2021.

Fatoni menambahkan, selain terus mendukung daerah agar berinovasi melalui pengukuran dan penilaian Indeks Inovasi Daerah, Kemendagri juga memberikan penghargaan Innovative Government Award (IGA) kepad daerah sangat inovatif dan unggul. Dengan penghargaan tersebut, diharapkan dapat memotivasi daerah agar selalu menumbuhkembangkan inovasi sebagai budaya kerja di segala bidang urusan yang menjadi kewenangannya. “Bagi daerah yang dinilai berhasil meningkatkan inovasinya, akan memperoleh piagam penghargaan dan trofi dari Menteri Dalam Negeri. Selain itu, penerima penghargqaab akan diusulkan untuk mendapatkan Dana Insentif Daerah (DID),” jelasnya.

Di sisi lain, Fatoni mengatakan upaya lainnya yang dijalankan Kemendagri dalam rangka pembinaan dan pengawasan daerah yakni dengan melakukan pengukuran Indeks Pengelolaan Keuangan Daerah (IPKD). Melalui pengukuran IPKD, daerah diharapkan dapat meningkatkan kualitas tata kelola keuangannya menjadi lebih efektif, efisien, dan akuntabel. Ia melanjutkan, tak hanya itu Kemendagri juga membentuk Indeks Kepemimpinan Kepala Daerah (IKKD). Indeks tersebut nantinya akan menjaring dan menilai kepala daerah yang berprestasi untuk diberikan penghargaan oleh Menteri Dalam Negeri.

BACA JUGA:  Bupati Lamteng Serahkan Dana BLT DD ke Ribuan KPM

Dalam kesempatan tersebut, Fatoni juga menekankan pentingnya memiliki mindset think out of the box. Para penyelenggara pemerintah daerah harus mampu menyelesaikan berbagai permasalahan secara kreatif, solutif dan inovatif. Ia juga mengatakan perlunya pemangkasan biaya dan prosedur birokrasi yang seringkali menjadi hambatan dalam pelayanan publik. “Melalui cara-cara yang inovatif, diharapkan dapat menjadi katalisator terwujudnya peningkatan kesejahreraan masyarakat dan daya saing daerah,” pungkasnya.

Facebook Comments