Tidak Jelas Penggunaan Dana Kota-Ku, KSM di Kelurahan Menggala Kota Kecewa

2368

Tulangbawang LGNews. Com – Bantuan Pusat Kota ku ( Kota Kumuh ) sebesar 1.000.000.000,-00, yang di alokasikan di Kelurahan Menggala Kota Kecamatan Menggala Kabupaten Tulangbawang,dinilai dalam pelaksanaanya terdapat banyak kejanggalan.

Lurah Menggala Kota Heri kepada awak media menjelaskan bahwa bantuan tersebut berasal dari pusat di peruntukan untuk Kota Kumuh, kebetulan Kelurahan Menggala Kota yang dapat dana dengan jumlah satu milyar tersebut. ( selasa 18 /8/2020 ).

” Dana tersebut di serahkan kepada kelompok LKM dan KSM, yang mana dana tersebut dialokasikan untuk perbaikan talud yang berada di lingkungan Menggala jalan empat sepanjang lebih kurang lapan ratus meter, dan pembuatan sumur bor dua unit, serta pembuatan jalan setapak di daerah gang albarokah kandung, dan saya harap di pergunakan sesuai juknis yang ada sehingga betul betul pekerjaan tersebut dapat di manfaat kan oleh masyarakat, ” Jelasnya

Sementara hasil pantauan awak media ini di lapangan pembentukan kelompok tersebut tidak berdasarkan hasil musyawarah, mungkin tinggal tunjuk saja oleh lurah, di karenakan adanya covid 19 yang marak selama ini.

Mirisnya lagi setelah awak media komfirmasi kepada Ketua KSM yang bernama MN dan bendahara YS lewat telpon seluler, terhadap awak media mereka berdua membenarkan bahwa bantuan tersebut, tetapi mereka berdua merasa kecewa sekali di karenakan setelah penarikan dana dari salah satu bank, dengan jumlah cukup besar lalu dana tersebut di transfer ke salah satu rekening toko oleh ketua LKM yang bernama BN, tetapi kegunaannya kami tidak tau.

, ” Setelah dana tersebut di transfer ke salah satu rekening, sudah itu kami di ajak pulang oleh ketua LKM, ,” Tetapi anehnya lagi kok belanja barang matrial untuk pembangunan talud dll, kami tidak tau berapa harga batu per kobikasi, pasir satu mobil, apa lagi nota pembelajaan, sedangkan apa bila terjadi yang tidak di inginkan, jelas kami ikut di bawa bawa di karenakan kami selaku ketua dan bendahara kok tidak tau nilai harga pembelanjaan.

BACA JUGA:  Bawaslu Kabupaten Pesawaran Menggelar Deklarasi Damai

Menurut penjelasan YS terhadap awak media, bahwa mereka yang terbentuk kelompok baik itu ketua dan anggota tidak ada kejelasan sistim kerjanya bagai mana, apa kah kami sebagai membantu saja pekerjaan yang dari pusat itu ,selaku buruh atau pengawas kami tidak tau, karna belum ada kejelasan, sebab kami ini punya tanggung jawab baik di pekerjaan ataupun selaku kepala keluarga, ” Terangnya.

Setelah di tanya oleh awak media mengenai keluhan kelompok swadaya Masyarakat ( KSM ) Lurah Menggala Kota Heri mengelak, tidak tau bagai mana sistem kinerja nya, apa bila kerja cuma hanya gotong royong saja lebih baik masyarakat nya kerja di masjid saja ketuan amal nya, soal awak media ingin tau secara detailnya mengenai pekerjaan ini tunggu saja pihak konsultan, dan pendamping dari pusat, ” Tutupnya.

Facebook Comments